Short Story Weekend: Tamu - CocokPedia
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Short Story Weekend: Tamu

 Short Story Weekend by Hana Fatwa


Kelontang…Tang…ting……Drakk……Brekk!!

“Duh, pusing banget. Mana gulanya nggak ketemu lagi. Dimana sich Bunda naruh stoples gulanya?! Ini lagi, cangkirnya pada kotor semua. Uuh, belum shalat Dzuhur nih. Waa……udah jam setengah tiga. Mana tamunya banyak banget, Bunda nggak dateng-dateng lagi!”

“Assalamu’alaikum………”

“Waa………ada tamu lagi. Hik hik!” aku menggelosor di lantai dapur. Ini sudah bener-bener keterlaluan. Semua ini gara-gara Bunda! Kenapa sih Bunda nggak nggaji orang saja buat kerja di dapur? Kalau lagi keluar kota begini, aku yang jadi kelimpungan. Korban kepelitan Bunda ngeluarin duit buat nggaji Pembokat!

“Assalamu’alaikum………” lagi-lagi suara salam terdengar dari luar. Aku sampai lupa menjawabnya.

“Wa’alaikum salam “ kujawab sekenanya sambil menghapus air mata dengan kasar. Buru-buru aku keluar dan membanting pintu dapur dengan kasar pula.

“Bunda lagi nggak ada, Tante-tante. Si……Silahkan duduk dulu “ Duh, kalau saja Tante-tante ini nggak datang hari ini. Atau kalau saja Tante-tante ini pulang saja setelah tahu Bunda tak ada, aku nggak perlu menyuruh mereka duduk segala. Silahkan duduk, huh, basa-basi aja! Lagian, siang-siang begini bukannya tidur siang, malah bertamu ke rumah orang. Dasar, nggak tau sikon, nggak tau sopan-santun, maunya sendiri, egois, Selfish! Huah,  mana nggak bawa oleh-oleh lagi. Cuma ngabisin teh doang!

“Satu, dua…………sembilan…………sepuluh……………” huh, aku mengumpat lagi setelah menghitung jumlah tamu dalam hati. Aku kembali lagi ke dapur setelah Tante-tante itu bergabung dengan tante-tante yang datang labih dulu. Mereka sibuk lagi dengan pekerjaan mereka. Biasa, ngegosip!

Huh, sepuluh cangkir yang harus aku suguhkan. Musti cepet-cepet nih. Yap! Ini gulanya! Eh, tehnya udah tinggal sedikit. Biarin dah, teh kuning bening kayak kencing kambing juga kagak apa-apa. Yang penting rasanya manis. Eh, aku bingung lagi nich. Biasanya, yang disuguhkan tehnya dulu apa kuenya ya……… Aku bener-bener gagap nih. Abis, nggak pernah ngelayani tamu sih, kecuali emang temen-temen sendiri.

Trus gimana yang mau mempersilahkannya ya? Apa tutup stoplesnya dibukain atau emang dibuka sendiri? Ugh, terserah deh. Buka sendiri juga kagak apa-apa. Emang Tante-tante itu nggak bisa buka stoples?!

Bismillah, aku pasrah. Pokoknya aku bener-bener pengen cepet-cepet nyelesain pekerjaan superberat ini, lalu masuk kamar, shalat dan tidur.

Oahm! Akhirnya selesai juga. Udah ngantuk berat nich. Brak! ceklek! Aku masuk kamar dan mengunci pintu rapat-rapat. Biarin aja Tante-tante itu ngobrol ngalor-ngidul sampai sore nanti. Kalo’ emang mau pulang, pulang aja sendiri. Pokoknya aku udah putus hubungan dengan nyamuk, eh tamu!

############

 

            Schedule untuk sore nanti, belajar buat ulangan eksak besok, nyelesain makalah Biologi, ngafalin sistem periodik unsur-unsur, ngerjain pe-er nya Pak Rialdo yang super killer itu, trus apa lagi ya……

Emm…………kayaknya udah nggak ada dech. Oops, baru ingat. Besok batas deadline untuk mading. Padahal aku kebagian ngisi Tekongan. Duh, pusing banget. Musti peras otak beneran nih ‘ntar sore. Mending sekarang tidur siang biar ntar sore tenaganya power abis. So, jam 1 tidur, jam 2 bangun, shalat Dzuhur, tilawah, shalat ‘Ashar dulu and…………the jobs must go on!

“Assalamu’alaikum…………matur nuwun……………”

“Wa’alaikum salam!” Huuh, lagi-lagi siang-siang begini ada tamu. Jam 1 siang. Oahm, padahal hampir pulas nih. Bunda kemana sich? Oh iya, ke rumah Oma di Ciledug. Duh, Tragedi Tante-tante lagi nich!

“Ibu ada, neng?”

“Emm………nggak ada, bu. Lagi pergi”

“Pergi kemana, neng?”

“Ke Ciledug. Tapi udah tadi sih”

“Engg………boleh nunggu, neng?”

Uuh, pake’ acara nunggu-nunggu segala nih ibu.

“Kalo’ nggak boleh, saya permisi pulang saja”

“Oh, eh………bo………boleh kok, bu. Si………silahkan duduk!”

Yah, terpaksa. Tapi emang kasian juga sich. Aku mempersilahkannya di kursi teras. Aku nggak mempersilahkannya masuk soalnya lagi nggak ada siapa-siapa di rumah selain aku. Aku takut terjadi apa-apa. Soalnya sekarang banyak perampok yang berkedok tamu. Hiyy, jadi ngeri sendiri ngebayanginnya.

Cepat-cepat aku masuk setelah wanita berkebaya lusuh itu duduk. Tugasku sekarang, bikin teh buatnya. Aku jadi ingat pesen Bunda waktu beliau marah-marah ke aku soal tamu tante-tante yang waktu itu.

“Kamu gimana sih, Al. Udah gadis nggak tau ngelayani tamu. Nggak tau menghormat tamu. Mana tehnya kayak wedang jahe begitu!”

“Tehnya tinggal sedikit sich, Nda”

“Sedikit apanya? Di cupboard masih banyak kok. Kamunya aja yang males nyari’. Coba kamu pikir, mana pernah Bunda bikin teh sebening itu. Gulanya juga kebanyakan, eneg. Mana tamunya dibiarin begitu lagi. Dipersilahkan nunggu di kamar tamu kek. Itu tamu dari jauh, Al. Temen-temen Bunda waktu kuliah dulu. Bunda khan jadi malu. Anak gadis kok cuek begitu?!”

“Alya minta maaf, Nda. Soalnya waktu itu Alya capek banget. Baru pulang sekolah trus belum shalat Dzuhur”

“Iya, Bunda ngerti. Tapi setidaknya kamu mempersilahkan mereka untuk istirahat atau shalat”

“Iya deh, Alya salah! Maap………maap!”

Yap! Tehnya udah jadi. Tehku kali ini baru yang namanya teh beneran. Manisnya pasti pas dengan takaran 2 sendok teh gula. Dan warnanya juga pas banget. Kayak teh sari wangi di iklan tv.

Cepat-cepat aku keluar dapur menuju teras depan. Oops, kuenya kelupaan. Engg………ta’ kasi’ kue apa ya……… Ah, kayaknya nggak perlu ngeluarin kue keringan di stoples dech. Irit-irit. Lagian aku rasa, kue keringan di stoples itu terlalu elit buat tamu macam beginian. Mendingan suguhin kue cucur yang Bunda beli kemarin. Eman-eman, tinggal dua potong nggak ada yang ngabisin. Hey, jadi kelamaan mikirnya. Cepat-cepat aku membawa nampan berisi secangkir teh plus kue cucur itu ke teras depan. Kasian juga kalau tamunya kelamaan nunggu. Lagipula, aku khan harus cepet-cepet tidur siang, biar tugas-tugasku ‘ntar sore nggak keleleran. Aduh, aku baru ingat, kata Bunda, kalo ada tamu, apalagi tamunya sendirian, aku musti ngajakin tuh tamu ngobrol. Apa aja, walaupun cuma-cuma basa-basi. Tapi duh, gimana ngomongnya? Aku tuh paling nggak bisa ngomong sama ibu-ibu. Nggak selevel sih. Kurang paham dunia remaja kali’! Eits, jadi ngelantur lagi nih.

“Ehem………silahkan dimakan, bu. Apa adanya” kataku basa-basi.

“Oh, iya, iya, terimakasih, neng. Ini sudah lebih dari cukup”

Hff, kikuk juga. Mo ngajakin ngomong nggak, ya? Tapi duh, gimana mulainya? Apa yang mo diomongin? Atau apa lebih baik nih tamu dipersilahkan nunggu di kamar tamu aja ya………biar bisa tiduran atau shalat. Dengan begitu, aku nggak perlu susah-susah ngajakin dia ngobrol. Selain itu, aku kan jadi bisa tidur siang. Tapi eits, tunggu dulu. Aku perhatikan tamu di depanku itu lekat-lekat. Kakinya yang berlumpur membuat lantai pada belepotan semua. Padahal baru tadi pagi lantainya aku pel. Lha, kalo’ ibu ini aku persilahkan masuk ke kamar tamu, bisa-bisa kamar tamu jadi kotor juga. Kalo’ kotor, aku yakin Bunda akan marah-marah dan aku akan jadi korban kegiatan Pasukan Kuning alias bersih-bersih. Padahal scheduleku sore ini udah padat dengan tugas-tugas yang bejibun banyaknya. Huuh, ni tamu bikin repot aja !

“Neng………” tiba-tiba ibu itu mengagetkanku.

“Eh, iya, iya, ada apa, bu?”

“Engg………ini ada sedikit oleh-oleh buat neng” Ibu itu memberikan bungkusan plastik hitam yang cukup besar padaku. Lumayan berat juga. Dan ketika aku melongok untuk melihat isinya, perutku jadi mual seketika.

“Pete-nya cuman sedikit, neng. Tapi masih segar kok”

Blup! Kuat-kuat kutahan agar isi perutku tak keluar.

“M……Makasih, bu!” kataku seraya cepat-cepat masuk dengan membawa bungkusan itu.

Ya ampun, isinya Pete!! Satu-satunya pauk yang paling tak kusukai. Aku paling anti sama pete, apalagi sama baunya, nggak kuku! Nggak tau deh bawaan dari siapa. Soalnya ayah-bunda paling hobi sama yang namanya sepupu jengkol ini. Apalagi, kalo pas dibuat sambel pete. Wuih, ayah sama bunda bisa-bisa makan 7x sehari dengan semangat ’45.

Blup! Perutku mual lagi. Kuletakkan bungkusan plastik itu di pojok dapur begitu saja. Buru-buru aku masuk kamar. Kepalaku jadi pening setelah nyium bau pete. Pokoknya saat ini aku hanya pengen masuk kamar dan tidur. Apalagi sekarang udah jam setengah dua. Biarin deh tuh tamu nungguin bunda sampai dateng. Mungkin setengah jam lagi bunda akan datang.

#############

 

            Siang ini aku nggak langsung pulang ke rumah. Aku ikut Ita ke rumahnya. Dia shobat kentalku yang paling dekat. Sebenarnya, tadi Ita ngelarang banget aku ke rumahnya. Soalnya kata dia, rumahnya kumuh banget. Deket Pasar Senen. Tapi dasar aku bandel, aku nggak peduli. Mo di deket Pasar kek, mo di deket Terminal kek, atau di deket kuburan sekalian, I don’t care. Yang penting, siang ini aku nggak mau pulang ke rumah dulu. Soalnya Bunda lagi pergi ke rumah kliennya di Bandung. Dan di rumah nggak ada siapa-siapa. Jam segini ayah juga pasti belum pulang dari kantor. Aku takut siang ini ada tamu lagi yang datang ke rumah. Tragedi tamu kesiangan! Aku udah kagok ngadepin Tragedi yang satu itu. Soalnya udah dua kali aku kena semprot bunda gara-gara tamu siang bolong. Kejadian seminggu yang lalu, waktu ada tamu seorang ibu dengan kebaya lusuhnya itu juga berakibat fatal buatku. Gimana nggak, waktu aku bangun tidur siang itu, bunda yang baru dateng langsung menyambutku dengan omelan. Pokoknya siang itu bunda marah besar. Aku dibilangnya kebangetan  kalau urusan ngelayani tamu. Padahal aku udah jelasin duduk permasalahannya, termasuk sama model tamunya yang lusuh bin jorok begitu. Eh, bunda malah makin sangar. Aku dikatainya su’udzon dan kebanyakan alesan. Huah…hik hik! Jadi pengen nangis mengingatnya. Pokoknya hatiku sakit, sakit dan terlanjur sakit. Sepertinya, sekarang tuh aku juga anti sama yang namanya tamu. Bikin hati bolong blas!

“Eh, kamu tiduran aja disini ya, Al. Maaf nih berantakan banget ”

“Ah, nggak juga kok. Oh iya, Emak kamu mana, Ta? ”

“Itu… lagi di pasar. Lagi jualan. Tapi entar lagi juga dateng kok ”

“Nyaaaaak……” tiba-tiba terdengar suara lantang dari luar.

“Eh, ada tamu tuh. Aku tinggal dulu ya, Al? ”

Aku mengangguk. Ita beranjak. Tamu? Siang-siang begini? So, Ita senasib dong denganku.

Ada…ada kok, Bang. Silahkan duduk dulu. Entar Emak juga pasti dateng kok ” terdengar suara Ita diluar.

“Iye deh, aye nunggu. Minta kopinya, gih. Haus banget nih aye. Eh, sekalian ama makanannya, ye… Seharian tadi aye belon makan ape-ape. Cepetan, ye…”

“Emm… iye iye, Bang “ terdengar lagi suara Ita. Ih, tuh tamu siapa sih. Aku keluar dari bilik. Ita ada di dapur, deket tungku.

“Tamunya siapa sih, Ta?”

“Eh, itu………Bang Bongkir. Sopir angkutan yang sering ngangkutin dagangannya Emak”

“Ooo………” aku mengerucutkan bibir, “ Engg……apa emang begitu ya?

“Apanya?”  “ Ya… cara namunya”

Ita tersenyum, “ Emangnya kenapa, Al?”

“Masa’ namu ke rumah orang kayak ke warung aja. Pake’ pesen makanan segala. Mana tadi nggak pake’ salam lagi!”

“Bang Bongkir tuh gayaya emang begitu, Al. Dia udah nganggep kami kayak keluarganya sendiri. Ya udah deh, biarin aja. Masa’ tamu mau diusir?”

“Ya nggak juga sih. Tapi, kalo’ nggak sopan, kita berhak dong. Ni rumah khan rumah kamu”

“Hoi, minumnya mana? Lama amat sich?!” terdengar teriakan Bang Bongkir dari luar.

“Tuh, udah kebangetan kan? Udah deh biarin aja. Dari tadi tereak-tereak mulu. Bawa oleh-oleh juga kagak, nyusahin orang aja!”

“Ssst, ya nggak bisa gitu dong, Al. Bagaimanapun juga, tamu itu kan Raja. Lagian, aku nggak terbiasa kok nyuekin tamu begitu”

Deg! Ehem, rada tersinggung juga nih. Tertusuk hatiku! Si Ita nih bener-bener ikhlas. Beda banget sama aku. Padahal udah tau juga tamunya miring 120 derajat kayak begitu.

“Asal kamu tau ya, Al. Emak tuh, kalo’ aku boleh bilang nih, orang yang paling hormat sama tamu. Setidaknya itu menurutku”

“Oh ya?”

“Iya. Kamu tau nggak apa yang selalu beliau wanti-wanti ke aku soal ngehormat tamu?” Aku menggeleng. “ Emak tuh selalu bilang bahwa Rasulullah pernah bersabda : Wahai sekalian manusia, janganlah kalian membenci tamu. Karena sesungguhnya jika ada tamu yang datang, maka dia akan datang dengan membawa rizkinya. Dan jika dia pulang, maka dia akan pulang dengan membawa dosa pemilik rumah”

Glek! Aku jadi sulit banget menelan ludah. Suaraku tercekat di kerongkongan. Dan entah bagaimana hatiku saat ini. Bukan hanya tertusuk, tapi mungkin juga udah robek karenanya.

“Trus?” Aku berusaha bersikap sebiasa mungkin.

“Trus, Emak juga bilang bahwa Rasulullah juga pernah bersabda begini : Jika ada tamu masuk kedalam rumah seorang mu’min, maka akan masuk bersama tamu itu pada setiap kali suap makanan yang dimakan tamu itu seperti pahala haji dan umrah”

Cress! Seperti ada sabetan pedang yang menembus ulu hatiku. Dan seperti ada aliran darah yang mengalir ke otakku dengan kecepatan refleks. Kepalaku jadi panas dan pening seketika.

“Ita………minumnya mana, nak?”

“Oops, Emak dateng tuh, Al. Iya………, mak, sebentaaaar” Ita buru-buru membawa secangkir kopi dan sepiring nasi dengan lauk sederhana yang sejak tadi dipersiapkannya ke luar dapur. Aku sampai-sampai tak menghiraukannya ketika ia pamit untuk keluar sebentar. Ah, aku jadi pengen tau kayak siapa sih Emaknya si Ita itu. Pasti beliau seorang ibu yang bijaksana dan penuh wibawa.

“Al………” suara Ita dari luar membuatku buru-buru keluar dari dapur.

“Kenalin nih Emakku ” Ita merangkul Emaknya sambil bergelayut manja. Aku menunduk dan berusaha bersikap sesopan mungkin. Disini aku kan juga tamu.

Tapi ketika kudongakkan wajahku, aku…aku nggak bisa menyembunyikan keterkejutanku. Wanita ini, wanita dengan kebaya lusuh dan sebungkus plastik pete!

“Neng………?” Glek! Kalau saja aku boleh pingsan, maka aku akan pingsan sekarang juga di tempat ini. Tak peduli tatapan Ita yang kebingungan melihat kami yang seperti sudah lama saling kenal.

Barangsiapa beriman kepada Allah dan Hari Akhir, hendaklah ia memuliakan tamunya” (Al-Hadits).


Notice: This is some example for scary short stories, ideas for short stories, horror short stories, short story ideas, short story idea, short story prompt, and short story prompts.

Ini adalah story cerita contoh cerpen, cerpen singkat, cerpen terbaik, contoh cerita pendek, cerpen singkat bermakna karya terbaik mereka yang ditayangkan setiap weekend.

 

 

***** FINISH ****

   Kamar Gadis,

Subuh on Holiday, 8 Feb ‘03

 

Posting Komentar untuk "Short Story Weekend: Tamu"