Mati Ketawa Ala Soeharto: Kiat Tommy Menurunkan Harga Semen - Benazir Bhutto dan Tutut - CocokPedia
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mati Ketawa Ala Soeharto: Kiat Tommy Menurunkan Harga Semen - Benazir Bhutto dan Tutut

  




Mati Ketawa Ala Soeharto buku aslinya berjudul MATI KETAWA CARA DARIPADA SOEHARTO. Adalah karya satire yang mengkritik masa kepemimpinan Soeharto. Dari keseluruhan cerita dalam buku tersebut akan saya cicil beberapa judul per postingan. Semoga menghibur.


Kiat Tommy Menurunkan Harga Semen



Pada saat wawancara di TV, Tommy menyombongkan diri bahwa dia bisa menurunkan harga semen secara cepat. Pewawancara dengan sigap bertanya, “Bagaimana caranya?” Tommy dengan kalemnya menjawab, “Bentuk saja Badan Penyangga Perdagangan Semen, pasti harga semen akan turun. Seperti saat BPPC dibentuk, harga cengkeh langsung turun drastis.”




Benazir Bhutto dan Tutut



Mbak Tutut, anak Soeharto, sangat ambisius sekali untuk menjadi pemimpin negara, walaupun kemampuannya hanya begitu-begitu saja. Saking ambisinya, Tutut berusaha menghubungi orang-orang beken dunia untuk dimintai nasehat. Yang menjadi pilihan Tutut untuk dimintai nasehat adalah perdana menteri wanita Pakistan, Benazir Bhutto.


Pada konsultasi yang pertama melalui telepon, Tutut bertanya, “Mbak Benazir, coba tolong saya, bagaimana sih caranya untuk bisa menjadi presiden.”

“Oh, itu mudah,” ujar Benazir, “coba Mbak Tutut memakai kacamata seperti saya.”

Tutut segera melaksanakan nasehat Benazir, memakai kacamata. Namun sudah sebulan menggunakan kacamata, tetap tidak dipilih mejadi presiden. Terus dia telepon lagi Benazir.

“Mbak Benazir, gimana nih,” kata Tutut, “masak saya sudah memakai kaca mata, kok masih belum dipilih juga menjadi presiden.”

“Oh, memang masih ada syarat yang lainnya sih,” ujar Benazir, “coba Mbak Tutut memakai kerudung seperti saya.”

Tutut segera melaksanakan nasehat Benazir, memakai kerudung. Ternyata berhasil, sesudah sebulan menggunakan kerudung, Tutut akhirnya diangkat menjadi menteri lauk-pauk (= menteri Soksial). Namun dasar rakus dan ambisius, Tutut tetap ingin mejadi presiden. Terus dia telepon lagi Benazir.

“Mbak Benazir, gimana nih,” ujar Tutut di telepon, “masak saya sudah berkacamata dan berkerudung seperti Mbak Benazir, tetapi kok saya cuma dipilih jadi menteri. Gimana sih syaratnya supaya jadi presiden.”

Dengan agak sungkan Benazir menjawab, “Memang sih, masih ada syarat yang lain, cuma yang ini paling berat dan mungkin anda tidak mampu melaksanakannya!”

Tutut karena penasaran dan ambisius, dengan semangat berapi-api bertanya lagi, “Ayo donk Mbak Benazir, katakan saja syarat itu, saya pasti akan melaksanakannya.”

Benazir Bhutto tetap saja sungkan memberitahukan syarat yang terakhir itu, namun karena didesak oleh Tutut berkali-kali, akhirnya Benazir berkata, “Begini dik Tutut, supaya anda dapat menjadi presiden, anda harus mengikuti langkah saya yaitu bapak anda harus digantung seperti yang dialami bapak saya.”



Judul buku: MATI KETAWA CARA DARIPADA SOEHARTO
Gambar oleh: ISKRA
Penerbit Pustaka GoRo-GoRo

Hak Cipta © Rakyat Indonesia yang di tengah tekanan dan penderitaannya masih bisa berhumor-ria

Dipersilakan mengkopi sebanyak mungkin. Penerbit tak akan menuntut apa pun apalagi menggunakan undang-undang negara yang telah banyak dosanya dalam membonsai kehidupan bernegara rakyat Indonesia. Juga dipersilakan untuk menerbitkan edisi ulang sendiri berikut tambahannya berupa lelucon politik tentang pejabat yang kini kian banyak berkembang di masyarakat.

Anggota Ikatan Penerbit Buku Indonesia Alternatif (IKAPIA)

Posting Komentar untuk "Mati Ketawa Ala Soeharto: Kiat Tommy Menurunkan Harga Semen - Benazir Bhutto dan Tutut"